Nyasar

20 Jan 2009

Hari ini adalah hari terakhir aku masuk kantor, cos besok udah cuti, musim liburan anak sekolah gitu lho, jadi ikutan liburan dong. Agenda kali ini liburan dihabiskan ke Mataram alias mudik. Berhubung lebaran kemarin ga pulang jadi mudiknya diganti sekarang. Eh tapi enak lho mudik kalo ga pas lebaran, selain ongkos tiketnya lebih murah segala rupa makanan yang aku idam2kan pasti tersedia. Mulai dari bakso pak Jenggot, rujak serut, pelecing kangkung sampe sate di Suranadi semua ada (aduh udah ngiler nih ngebayanginnya). Soalnya di Lombok kalo lebaran itu bakalan sepi, semuanya pada liburan sampe seminggu setelah Hari Raya, di sana istilahnya Lebaran Tupat ato Tupatan. Nah ramenya lebaran itu ya pas di Tupatan itu, mereka pada bertamasya, ada yang ke makam leluhur, ada yang mendatangi objek2 wisata, pokokna rame bangetlah. Lah kalo aku harus nunggu sampe Tupatan selesai ya gak cukup jatah liburnya, secara jatah cuti amat sangat terbatas apalagi Naufal juga ga bisa bolos terlalu lama. So, saat mudik yang tepat adalah di luar lebaran, lagian silaturahmi juga bisa lewat telepon kan he…he..he..kalo ini sh ngeles.com :D

Lha terus apa hubungannya tuh judul postingan ama mudik??? Sabar..tenang, jangan keburu2 Belanda masih jauh he..he…he..ngaco mulu. Ceritanya tuh gini, mungkin saking excitednya mo mudik pagi2 udah bangun, packing bajuku sendiri, kalo Naufal biar deh dia udah bisa milih sendiri yang mo dibawa. Anas ??? Kalo si ganteng satu ini persiapannya cukup dilakukan ama Budhe, ntar aku inspeksi hasil akhirnya aja. Oleh2 semua sudah terbungkus rapi, bawaan Ayah ?? udah gede kan, bisa urus diri sendiri hihihihihi dasar, bunda lagi males mode on.

Berhubung Ayah udah cuti dari Senin kemarin, jadi hari ini aku harus berangkat kerja sendiri. Ayah nganterin cuma sampe pertigaan Waru aja, nungguin bis di situ. Dasar lagi rejeki, baru turun motor eh ada bis lewat, liat tujuannya Tanjung Perak, siip dengan PD langsung naik, hup. Sampe di atas bis udah ga kesisa tempat duduk, duh kok tumben ya ??? Biasanya kecuali hari Senin pasti ada tempat yang tersisa. Tapi ga papa deh, paling ntar kan juga ada yang turun pikirku. Begitu ngelewatin Bunderan Waru, bis itu kok gak belok kanan ya?? malah asyik aja lurus ke arah jalan tol. Nah lho, aku baru nyadar kalo naik bis yang salah, alamaaakkkkk….panik pasti dong. Buru2 deh lapor sama pak kondektur kalo salah naik. “Mbak..mbak, wong tulisane gede P4 ngunu kok ya ra kethok” (mbak…mbak, tulisan P4 besar gitu kok gak keliatan >> terjemahan bebas), hihihihi lha tadi waktu liat tulisan P4 dari jauh kayak tulisan P1, alasanku sama pak kondektur. Akhirnya aku diturunin di pinggir jalan yang mau masuk tol, langsung deh kutelpon Ayah ngabarin kalo aku salah naik bis. Untungnya Ayah masih belum terlalu jauh, jadi bisa balik lagi untuk nganterin aku nunggu bis di jalur yang benar. Begitu Ayah nyampe, kami hanya bisa ketawa bareng, lha waktu naik bis tadi sama2 gak liat tulisan di bis kalo jurusan Tanjung Perak via tol ha…ha…ha…Selain itu, kami jadi inget masa lalu karena pernah juga nyasar berdua naik bis di jalur yang sama gara2 sok tau gak mau nanya dulu he….he…he…

Yaahh, lumayan deh bisa buat cerita2 lucu, gara2 terlalu bersemangat jadi ga hati2 naik bis, untung aja belum kebablasan masuk tol, coba kalo terlanjur wahh jauh bener untuk baliknya.


TAGS Story


-

Author

Follow Me