Awas Penipuan !!!!!

30 Mar 2009

Bisnis secara online itu emang menyenangkan, gak perlu sewa tempat, gak repot nyari karyawan untuk jaga toko, dan bisa dikerjakan sebagai pekerjaan sampingan, lumayan buat nambah2 uang belanja. Tapiiii….. bisnis secara online juga sangat rentan dengan penipuan, kenapa bisa begitu??? Menurutku karena kita menampilkan nomor telepon kita di website, sehingga sangat mudah diketahui orang. Dan bisa menjadi bahan percobaan dari orang2 jahat yang berniat untuk menjalankan rencana busuk menipu korbannya.

Kenapa aku membahas masalah penipuan??? Tidak lain dan tidak bukan karena aku hampir aja terkena penipuan gak penting dan sama sekali gak bonafid (eh emang ada penipuan yang bonafid ???). Ceritanya gini, kemarin aku dapet telpon dari orang yang mengaku bernama Pak Imam, orang dari satu parpol besar yang mau pesen jilbab sebanyak 500 potong untuk dipakai saat kampanye katanya sih mau dibuat bagi2 ke para simpatisannya. Waktu nerima telpon perasaan seneng pasti ada, wah gile aja gitu pesennya banyak amirr, tapi di lain sisi aku juga udah ngerasa gak enak hati, takutnya ini hanya akal bulus para penipu. Soalnya aku pernah baca email dari temen yang menceritakan kejadian yang hampir mirip, order banyak bangetlah tapi buntut2nya mo nipu. Tapi gak mau suudzon dulu lah, apalagi si bapak itu mo janjiin transfer uang mukanya 50%. Berhubung pesennya banyak, aku harus lapor dong ke produsenku, sanggup ga dia mengerjakan pesanan segitu banyak. Waktu di telepon aku sudah menyampaikan kekhawatiranku bahwa si pemesan ini niatnya hanya mencoba2 untuk melakukan penipuan. Dan si teteh demikian aku memanggilnya, udah wanti2 terhadap orang2 yang berniat untuk pesan banyak dengan alasan sebagai alat kampanye. Aku juga sih sempat berfikir, waktu kukatakan bahwa lama pembuatannya memakan waktu hampir 3 minggu karena sedang full order, eh si bapak itu mau saja, gak pake nawar lagi. Anehnya lagi, tanggal 9 April itu kan sudah Pemilu lah trus kapan orang itu bakalan bagi2 jilbabnya, pokoknya banyak yang janggal deh.

Gak lama kemudian si bapak itu itu nelpon, katanya udah ngirim duit sebesar 5 juta, dengan harap2 cemas dan dada berdebar2 (hehehehe kayak apa aja) aku buka aja langsung internet bangkingku, dan apa yang terjadi saudara2 sekalian??? Tidak ada sepeser duit pun yang masuk, makin curigalah aku. Lalu kutelponlah tu orang dan kubilang uangnya belum masuk, dan dengan sangat meyakinkan orang itu bilang akan mengecek ke banknya. Beberapa menit kemudian dia nelpon aku lagi, dan bilang sedang menelpon bank, dan mengajak aku untuk berbicara teleconference dengan pihak bank (tambah curiga nih). Lumayan rapi juga nih penipunya, waktu mau diajak bicara dgn pihak bank ada lagu bank tersebut, mungkin gunanya untuk meyakinkan kita. Pihak bank gadungan itu nanyain aku, kapan terakhir aku ngecek saldo dan di atm mana,aku bilang aja ngeceknya lewat i-bangking. Trus “si bapak bank” itu bilang kalo i-bangkingnya lagi error, coba ngeprint di bank, kujawab mana ada bank buka jam 4 sore, yang ada udah tutup semua. Trus dia nyaranin aku untuk ngecek ke ATM, semakin curiga dong aku, ah ni orang mau nipu aja lumayan juga gigihnya. Setelah itu si pak Imam itu ngajak aku ngomong lagi, dan nyaranin aku ke ATM, kubilang aja “ga papa deh Pak, saya nyante aja kok, besok aja ngeliatnya”, setelah minta maap si bapak itu menutup telponnya. Untuk meyakinkan diri bahwa i-bangkingnya baik2 saja, aku nyoba transfer, dan sukses. Maka semakin yakinlah aku, kalo itu percobaan penipuan.

Sekali lagi hati2 ya buat yang hobi jualan secara online, jangan tergiur dengan pesanan yang melimpah dan satu lagi bekalilah rekening anda dengan i-bangking ataupun sms bangking, amat sangat berguna di saat2 seperti ini.


TAGS Story


-

Author

Follow Me